Sabtu, 06 Oktober 2018

Hijrah itu Mudah Lho!


Assalamualaikum sahabat hijrah  semua. Mulai saat ini saya akan lebih fokus pada konten-konten untuk membantu para sahabat hijrah yang akan hijrah, baru mulai hijrah, dan sudah berproses hijrah untuk lebih memantapkan langkah SaHi (Sahabat Hijrah) dalam memantaskan diri di hadapan Allah SWT.

Pada bahasan di awal ini saya akan memulai dulu dengan membahas bab HIJRAH dan tetek bengeknya, khususnya bab makna dan kisah yang melatarbelakangi sebutan HIJRAH ini.

Oke deh kita mulai saja ya SaHi. 


A.   Makna Hijrah


H         Hijrah secara definisi dibagi  menjadi 2, yakni:


1.  Hijrah secara harfiah yang berarti berpindah

2.  Hijrah secara istilah masih dibedakan lagi menjadi 2 definisi yakni,

a.    Hijrah makani (makani)

b.    Hijrah maknawi (nilai)


Apa itu hijrah makani? Hijrah makani itu artinya bahwa secara fisik kita berpindah tempat dari tempat yang buruk ke tempat yang lebih baik. Contohnya hijrahnya Rasulullah bersama para sahabatnya saat itu dari Makkah ke Madinah (Yastrib-red) karena Makkah saat itu dirasa sudah tidak kondusif untuk Rasulullah dan para sahabatnya menyebarkan dakwah Islam. Begitu juga sebelum kisah hijrah Rasulullah Muhammad SAW ini, ada kisah Nabi Ibrahim yang juga pernah melakukan perjalanan hijrah dari babilon menuju Palestina dan kemudian ke Mesir atas perintah dari Allah SWT.

Selanjutnya Hijrah Maknawi (nilai) ini menurut Ibnul Qayyim Al Jauziyah adalah berpindah dari sesuatu yang tidak sesuai dengan tuntunan Allah SWT dan RasulNya menuju kepada yang sesuai dengan tuntunan Allah SWT dan RasulNya.


B.    Momentum Hijrah


Momentum hijrah sebenarnya ditandai dengan kisah perjalanan hijrah Rasulullah Muhammad SAW bersama para sahabatnya dari Makkah meuju Madinah denagn jarak 450km yang ditempuh dalam waktu empat hari empat malam lewat perjalanan darat. Dari sinililah sebenarnya hijrah makani yang dilakukan oleh Rasulullah dan para sahabatnya ini juga bermuatan nilai (hijrah maknawi). 


Mengapa demikian? Masih ingat kisah sahabat nabi yang seorang wirausahawan sukses bernama Abdurrahman bin Auf? Siapa yang tak mengenal sosoknya? Dalam berbagai buku siroh betapa beliau digambarkan sosok kaya raya di zamannya. Tetapi, saat memutuskan untuk bergabung bersama Rasulullah dan para sahabatnya untuk berhijrah ke Madinah makan ditinggalkannya seluruh harta kekayaannya. Tak sedikitpun ia bawa. Hingga kemudian Rasulullah SAW mempersaudarakannya (men-taakhi-kan) beliau dengan kaum Anshar yang juga merupakan seorang saudagar kaya di Madinah: Sa’ad Ibnu Sarabil. 

majelis Hijrah Cinta squad


Dalam sebuah hadits dikatakan bahwa,

“Sesungguhnya jika engkau meninggalkan sesuatu karena Allah, niscaya Allah akan memberi ganti padamu dengan yang lebih baik” (HR. Ahmad)




Hingga kemudian seiring berjalanya waktu Allah menggantikan dengan kekayaan yang semakin berlimpah kepada Abdurrahman bin Auf tersebut.

     Tentu saja momentum kisah hijrah Rasulullah Muhammad SAW ini menjadi awal landasan kita     memahami makna hijrah yang sesungguhnya. Hingga akhirnya tahun ini pun disebut sebagai tahun baru Hijriyah untuk menandai dan mempermudah kaum muslimin mengingatntya.


C.  Allah Meninggikan Derajat Orang yang Berhijrah

      
     Setelah kita tahu makna dari hijrah dan momentum hijrah dari kisah Rasulullah SAW itu bersama para sahabatnya. Apa kemudian yang harus kita lakukan?  

    Sudahkah kita berhijrah sebenar-benar HIJRAH? Atau hanya ikut-ikutan trend saja? Atau masih ada yang pikir-pikir dulu mau berubah? SaHi yang dirahmati Allah, sebelum kita melangkah lebih jauh, yuuk kita coba tadabburi salah satu ayat berikut:


    “Orang-orang yang beriman, berhijrah dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan diri mereka,  adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.” (QS. At Taubah; 105)


     Masya Allah, siapa sih SaHiers yang nggak mupeng diberikan derajat lebih tinggi di sisi Allah ketika kita berhijrah dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan diri kita? Hayo ngaku nih, diantara kalian para SaHiers adakah yang masih belum ‘move on’ dan pewe dengan keadaan kita sekarang? Nggak usah pake cung jari atau tangan deh, cukup menunduk sedalam-dalamnya dan dijawab dalam hati. Deal ya? 


     Kalau kita mau jujur, kiranya tak ada di antara kita yang bercita-cita ingin masuk neraka, semua pastilah berlomba-lomba ingin mendapatkan surgaNya. Untuk sebuah kapling termewah dan teristimewa bernama surga, tentu saja SaHi harus berusaha bersungguh-sungguh meraihnya. Tak ada waktu lagi untuk pikir-pikir dulu, apalagi menimbang ulang atau bahkan tak bersegera menyambut seruan ini padahal kita mengetahuinya. 


     Kita juga tidak pernah tahu sampai kapan jatah hidup kita ini diberikan Allah untuk kita. Bersyukur jika Allah mengkaruiakan umur panjang kepada kita, jika sebaliknya? Lalu, kita masih begini-begini saja? Trus? Pantaskah kita jadi salah satu penghuni surga?

     Semakin bertambah tahun, bertambah umur, artinya begitu pula dengan jatah hidup kita akan semakin berkurang dan itu artinya semakin mendekatkan kita pada kematian. Ya rabb...

      Seperti yang Imam Hasan Al Bashri katakan,
      “Wahai manusia, sesungguhnya engkau adalah kumpulan hari, setiap hari berkurang, berarti berkurang pula bagianmu”.

     Hayuuk ah, SaHi mumpung masih ada kesempatan segeralah bergegas untuk berubah menjadi pribadi yang lebih baik. Semoga Allah memberikan kemudahan di setiap jalan kebaikan yang akan kita tempuh. 


     Wallahu a’lam bishowab



     dalam khusyu’ hamdalah, 6 Oktober 2018

Kamis, 27 September 2018

ÀKU DAN PARTAI DAKWAH 2 (Mbak, Dibayar Berapa?)


Sore itu, suasana lumajang masih sehangat biasanya. Dengan terik mentari yang lebih berani dibandingkan kota Malang. Baru kemarin menapakkan kaki di baiti jannati, basah kuyup tubuh ini hingga berkali-kali mandi lagi-mandi lagi. Begitulah setiap kali saya menghadapi teror cuaca yang sangat ekstrim antara kedua kota ini.

Tapi, kali ini saya tidak sedang akan membahas teror menteror cuaca, temans. Hanya sedikit akan mengulas tentang pesta demokrasi yang sudah menghitung hari...*eh bulan. Lebih spesifiknya sih pada bab kenangan nostalbahagia saya di awal-awal saya mengenal partai ini.

Lagi-lagi, foto kenangan yang telah memudar warnanya menjadi tadzkirah tersendiri. Turun ke jalan, demo dan menyampaikan aspirasi ke gedung dewan adalah aktifiatas tambahan kami selain mengemban amanah dari orang tua untuk belajar di kota tetangga. Tak sedikit yang menyebut kami ditunggai bahkan ejekan receh semacam kami adalah mahasiswa bayaran seringkali membuat telinga kami memerah. Hanya saja, kami lebih memilih menahan diri dan mendoakan mereka agar diberikan hidayah. #eaaa...

Sampai hari ini pun, ocehan receh bernada sama masih terus ada. Hanya bedanya sekarang bukan lagi di dunia nyata. Virus kebencian dan adu domba itu terus dihembuskan di dunia maya bernama social media. Astaghfirullah...

Dan, sore itu dalam suasana syahdu menyambut sang tamu istimewa bulan ramadhan yang ditunggu-tunggu. Seperti biasa kami para kader PKS turun ke jalan untuk mensyiarkan kemuliaan bulan ini bertajuk pawai ramadhan. Dari Lumajang bagian utara, selatan, timur dan barat 'tumpek blek' jadi satu untuk sebuah visi: mensyiarkan Islam di bumi nararya kirana ini. Mereka hadir dengan sukarela dan tanpa imbalan apapun selain hanya mengharap ridhoNya semata.

Sementara, dari arah seberang sana ada yang berteriak dengan lantangnya:

"Mbak...mbak sampeyan dibayar berapa?"

Seketika lengkungan senyum sejatinya  siap berubah menjadi reflek menakutkan seperti "mencep" atau malah tersenyum lebih ramah sambil berkata,

"Alhamdulillah, lebih dari rupiah Pak, in sya Allah kalau ikhlas balasannya surga".


  Wallahu a'lam bishowab...


Kamis manis di Bumi Mahameru, 27 September 2018

TERAPI



"Memasak terkadang menjadi terapi tersendiri pada puncak kepenatan aktifitas harian"

Hari itu, saya sebenarnya rindu aroma dapur dan segala sesuatunya yang akhir-akhir ini tak saya akrabi tersebab alasan klasik: kesibukan.

Jika membaca dan mencium aroma buku adalah semacam candu jika lama tak diakrabi, menulis pun menjadi sesuatu yang seolah harus dilakukan  untuk menumpahkan gunungan permasalahan atau bahkan (mungkin) endapan perasaan yang tak terkatakan lewat lisan.

Tetapi hari itu, seolah saya tak ingin berlama-lama wiridan di depan layar android yang selalu menyala, lepi kesayangan sebagai tempat curhat terasyik, dan buku tempat saya berimajinasi tanpa batas. Bosan. Itu yang saya rasakan. Alhasil, hari itu saya campakkan hal2 yang berbau  bacaan dan tulisan.

Saya melangkah ke dapur, mengamati sekelilingnya. Memulai berbenah, dan menemukan sisa tepung tapioka di bawah meja dapur tergolek tak berdaya. Ting! Cireng!...tetiba di benak saya ingin mengeksekusi sebuah camilan sederhana bernama CIRENG ini.

Ups! Ternyata ketergantungan saya tak terkira pada si samsung J5 2016 (jeniku) yang sdh saya hempaskan sedari tadi di sudut kamar. Etapi, sebentar saja saya googling resep Cireng di sana, selanjutnya. Saya hempaskan lagi dia. Maafkan ya jeniku sayang...hihihi...

Buka lemari, ambil timbangan. Masukkan tepung, masih tersisa 250gram. Lumayanlah, bs jadi satu resep.

Dan..mulailah saya uprek-uprek di dapur. Saya akan bagi resep cireng ala2 saya ya. Tp maafkan jika rasa dan kualitasnya tak sesuai di lidah. Alhamdulillah...aroma tepung tapioka mmenuat saya lebih rileks...(terapi 1)

CIRENG CRISPY HOME MADE ala BUNDA NOVI

Bahan-bahan:
250 gram tepung tapioka
2 siung bawang putih yang sdh dihaluskan atau bs pake bawang putih bubuk jika dirasa lebih praktis dan nggak mau ribet
garam secukupnya
bubuk kaldu secukupnya

Bahan Saus Rujak:
Cabe rawit sesuai selera
Gula pasir secukupnya
Gula merah secukupnya
Asam jawa secukupnya

Cara Membuat Adonan Cireng :

1. Larutkan 2 sendok makan tepung tapioka ke dalam 200ml air tambahkan bawang putih yang sudah dihaluskan, garam dan bubuk kaldu. Di beberapa resep bisa ditambahkan merica, tapi saya memilih tanpa merica

2. Didihkan larutan tepung yang sudah bercampur dengan bumbu tadi di atas api kecil sambil diaduk perlahan

3. Jika larutan sudah menggumpal seperti lem, matikan api

4. Tuang adonan yang mirip lem tado ke dalam tepung tapioka sisanya di tempat terpisah

5. Aduk sampai rata, tidak perlu diuleni. Pokok rata saja. Kemudian bentuk adonan bulat-bulat atau sesuai selera

6. Tata adonan yang telah dibentuk dalam wadah lain. Selanjutnya taruh sebentar kira-kira 3menit dalam freezer

7. Siapkan minyak dalam wajan. Goreng adonan cireng dengan api sedang

Cara Membuat Saus Rujak:

1. Haluskan cabe rawit dan gula
2. Cairkan gula merah dengan menambah sedikit air
3. Masukkan cabe rawit yang sudah dihaluskan pada cairan gula merah, kemudian tambahkan asam jawa sesuai selera

Alhamdulillah...
Taraaa...akhirnya cireng siap dinikmati. Lega, terharu, dan bahagianya saya berhasil buat cireng home made. (terapi lagi kan?)

Tapi, setelah jadi dan 'platting' cirengnya untuk masuk pada sesi pemotretan. Selanjutnya saya selalu males memakan makanan yang saya masak sendiri. Allhasil, saya menunggu korban yang mau mencicipi cireng buatan saya.

Selepas melakukan aktifitas itu semua, saya jadi 'fresh' kembali dan siap untuk memulai rutinitas lagi. Selamat menikmati sajian ciremg crispy home saya ya bundsist dan miksist. Hihihi...


Bumi Mahameru, 27 September 2018



Selasa, 25 September 2018

Aku dan Partai Dakwah [Mengenalmu Bagian dari Syukurku]

Hari itu, dengan semangat penuh dan tanpa paksaan kami berangkat menuju titik kumpul di sebuah masjid di jalan veteran, Malang. Masjid Ibnu Sina yang pada masa itu masih dalam proses pembangunan dipenuhi oleh kerumunan masa ber-dresscode hampir semuanya serba putih.

Sejak memasuki pelatarannya, hati saya diliputi perasaan hangat yang tak henti-hentinya menguasai. Bagaimana tidak, tanpa imbalan apapun pagi itu kami siap melakukan kampanye damai turun ke jalan tepatnya di tahun 2004 saat awal-awal partai ini dideklarasikan. Sama, saat foto itu diambil tepat di samping masjid legendaris yang masih menyimpan segala kenangan antara aku dan kamu (PKS) waktu itu.

Melihat kembali potret diri pada saat itu dengan atribut partai yang kami bawa, saya kemudian jadi 'flash back' pada kisah bagaiman saya kemudian jatuh hati dengan partai dakwah ini.

Tahun 2000an saat saya masih kuliah di Jember, adalah titik awal saya bertransformasi menjadi "The New Novi" yang sungguh sangat berbeda 180 derajat dari Novi sebelumnya. Pun saat pulkam orang-orang terdekat merasa sangat asing dengan casing saya sebelumnya serba 'minim' menjadi serba 'lebar'. Efeknya, teman-teman dekat saya menganggap saya tak lagi asyik untuk dijadikan teman main dan diskusi bagi mereka.

Di saat teman-teman dekat saya satu persatu mulai meninggalkan saya, di sinilah justru Allah memberikan ganti teman-teman baru yang jauh lebih men-support dalam proses hijrah saya. lewat sebuah forum pengajian pekanan yang bernama halaqah (liqo') dengan seorang embak-mbak pembimbing yang bernama Murabbi saya merasa menemukan keluarga baru. Saya tidak hanya dibimbing untuk menjadi muslimah sejati, tetapi saya juga merasakan persaudaraan yang lebih dari persaudaraan atas dasar nasab (keturunan). Masya Allah, saya benar-benar merasakan nikmatnya berIslam sekaligus persaudaraan dalam bingkai ukhuwah.

Sayangnya, sebentar saja saya membersamai keluarga baru saya. Qadaruullah, saya harus terminal untuk mempersiapkan SPMB (Seleksi Penerimaan Mahasiwa Baru) di tahun ketiga setelah saya menjalani kuliah di kota Jember. Alhamdulillah, halaqah saya bisa saya lanjutkan di tempat kelahiran saya sambil saya mempersiapkan diri untuk mengikuti gelaran SPMB untuk ketiga kalinya. Heu...heu...heu...niat banget waktu itu maunya ngejar jurusan kedokteran, ealah ternyata rizkinya diterima di jurusan kedokteran sastra. Wkwkwkwk...

off the reocord...
Sampai akhirnya di tahun 2002 saya resmi dinyatakan menjadi mahasiswi jurusan Sastra Indonesia Universitas Negeri Malang. Dari kota inilah saya kemudian melukis pelangi kisah hidup saya dengan mulai mengenal, bergabung dan membersamai partai dakwah ini hingga saat ini. Semoga Allah berikan keIstiqomahan, apapun isu yang menyudutkanmu (PKS) dan ramai diberitakan di media-media lokal maupun nasional tak sedikitpun membuat saya berpaling darimu.  Karena, mengenalmu adalah bagian dari syukurku.

Next...
Aku dan Partai Dakwah 2









Rabu, 25 Juli 2018

Doa dan Rindu dalam Kecap Nikmat Model Ikan Palembang

Hampir setengah hari berkongsi untuk sebuah karya ini. Model Ikan Palembang. Masakan ini saya kenal sejak tahun 2012 yang lalu saat seorang ummahat menyuguhkan di hadapan kami pasca agenda syuro. Sepulangnya, niat dalam hati ingin eksekusi sendiri di rumah dan tentu saja akan lebih leluasa untuk nambah. Hehehehe...😆 
Dan, hari ini setelah sekian tahun lalu akhirnya berhasil mengeksekusi masakan ini lagi. Alhamdulillah, untuk sebuah cita rasa olahan ikan khas Palembang tak mengecewakanlah. Meski harus mengingat-ingat resep pemberian sang empunya bertahun lalu. Puas dengan hasilnya karena bisa dinikmati dengan sepenuh rasa syukur dari setiap kecapan nikmat yang Allah karunikan. 

Sebayang wajah ummahat nan elok tetiba hadir memenuhi benak. Barangkali inilah sebentuk cinta yang Allah hadirkan saat kebersamaan kami dulu. Atas karuniaNya, Allah masih hadirkan gemuruh rasa rindu yang menggebu saat melihat masakan itu tersaji. Hingga sebait doa dan sholawat di jumuah mubarak sejenak coba kami sisipkan di antara deretan doa-doa panjang yang masih saja ingin dikabulkan. 
Ya rabb...kuatkanlah ikatanNya...kekalkanlah cintaNya.
 "Sesunggunya kami mencintainya karena cinta kami kepadaMu"
Masya Allah...betapa kekuatan cintaMu melebihi segalanya.

"Ruh-ruh itu bagaikan pasukan yang tersusun. Jika saling mengenal maka akan bersatu, dan jika saling mengingatkan maka akan berpisah." (HR. Bukhari dan Muslim)

Sampai tepukan lembut dari seorang yang paling ribet menyiapkan bahan-bahan demi model ikan ini mampir di pundak dan berkata,
 "Sudah bisa dimakan kan? Nanti keburu dingin jadi ndak enak lho." 
Diriku...? Tepok jidat deh! 
Saking fokusnya belajar foto2 jadi lupa kalau itu tadi racikan spesial untuk ibuk tercintah...😂😂😂

Berikut resep model ikan Palembang spesial :

Bahan-bahan:

500 gram daging ikan tengiri (atau bisa ikan lain yang sejenis diambil filetnya)
100 gram tepung sagu tani
Tahu yang sudah dipotong segitiga untuk isian

5 siung bawah putih
3 siung bawang merah
lada halus secukupnya
garam secukupnya
100 grm udang segar yang ssudah dibersihkan dan dicincang halus
2 buah bengkoang (sesuai selera)

Cara membuat adonan model:

1.  Takar daging ikan tenggiri yang sudah dihaluskan ,lalu tambahkan 1/2 takar air ( boleh air es ) aduk hingga tercampur rata, tambahkan 1 butir telur, aduk lagi hingga rata, kalau mau bisa tambahkan vetsin sedikit (tergantung selera, khusus yang ini saya hilangkan), tambahkan garam secukupnya aduk lagi sampai rata, tambahkan tepung sagu sedikit demi sedikit hingga tercampur rata. 

Informasi tambahan: misal daging ikan 500 gram bisa ditambahkan sagunya kurag lebih 100 atau 150 gram.

2. Siapkan tahu yang sudah dipotong-potong segitiga.

3. Ambil bahan adonan ( besar kecilnya tergantung selera ) taruh di telapak tangan, lalu pipihkan dan kasih tahu lalu balutkan tahu dengan adonan. Setelah itu, digoreng sampai putih kekuningan lalu angkat.

Cara membuat kuah model :

1. Haluskan bawang putih 5 siung, bawang merah 3 siung, lada halus, udang segar yang sudah dikupas lalu dicincang .

2. Tumis bawang merah dan putih hingga harum, masukkan udang yang sudah dicincang, lalu tambahkan lada. Tumis hingga matang.

3. Didihkan air lalu masukkan bumbu yang sudah ditumis tadi, lalu tambahkan potongan bengkoang (bengkoang dipotong memanjang seperti korek api ), masukkan garam secukupnya dan masukkan model yang sudah digoreg ke dalam kuah, tunggu sampai model yang dimasukkan terlihat mengembang dan meresap. matikan kompor.

4. Model siap dihidangkan di mangkuk saji.

Pelengkap: potongan mentimun, daun bawang seledri, bawang goreng dan cabe.

Selamat Mencoba.

Minggu, 01 April 2018

Filateli dan Cita-cita ke Belanda

Dulu, dulu sekali saat masih berseragam merah putih, tak sengaja menemukan tumpukan album perangko tanpa nama yg ternyata milik bulek yang aktif di organisasi pramuka.

Kisah itu bermula dari sini.

Hingga saya kemudian tahu apa itu hobi filateli. Yang mungkin bagi sebagian orang adalah hobi orang yang kurang kerjaan. Sebaliknya bagi saya, filateli adalah hobi baru menjadi seorang kolektor perangko dari seluruh dunia. Asyik bukan?

Meski tidak memulai koleksi dari awal tetapi saya merasa sangat tertarik untuk melengkapi koleksi demi koleksi yang belum terisi dari album milik bulek. Bahkan saya rela tidak jajan demi membeli album perangko yang harganya lumayan, belum lagi ditambah pinset dan loop (kaca pembesar) sebagai pelengkap ala-ala filateli beneran. Hehehe...

Saya pun juga jadi rajin pergi ke kantor pos untuk 'hunting' dan bahkan hanya sekedar melihat koleksi perangko terbaru dan unik yang dijual khusus untuk para filateli. Selain biasanya kami mendapatkan perangko-perangko unik dari bertukar antar sesama filateli.

Ada beberapa perangko unik kesayangan salah satunya adalah perangko yang kesan gambarnya masih sangat terkenang sampai sekarang. Simple sih, hanya berupa foto kepala seorang wanita yang berpose dari samping. Dan baru kutahu bahwa itu adalah foto dari seorang ratu kerajaan Belanda: Juliana.

Dari sinilah cita-cita untuk pergi ke negara kincir angin ini mulai muncul di benak. Hingga saat ini, keinginan untuk menjelajah ke belahan bumi Allah yang lain ini semakin meluap. Tapi?

Untuk pertanyaan tapi itu, kemudian saya harus banyak berguru pada sang master yang tak pernah lelah bermimpi untuk menjadi penjelajah sejati. Matur nuwun Mbakyu Hiday, pagi itu ku buka chatz WA darimu berupa kiriman foto buku karyaku bersama sekawanan tulip lengkap dengan kincir anginnya. Betapa hatiku mendadak diliputi perasaan hangat, senyum mengembang bersama butir hangat yang kemudian kubiarkan menguap bersama hembusan angin dari lubang nafas. Sembari berucap di kedalaman nurani: "In sya Allah segera akan kujemput impian untuk menemukanmu di sana, tentu dengan seizinNya.

Wallahu a'lam bishowab...


Harmoni malam pekat, di penghujung Maret 2018










Kamis, 15 Februari 2018

Cincin Mahar





“Pemirsa, berita viral kali ini datang dari seorang ibu rumah tangga muda yang mengunggah video curahan hati di sebuah akun youtube pribadinya. Di duga wanita tersebut merasa kesal kepada sang suami yang kerap tak menghargai jerih payahnya padahal ia sudah rela lelah demi mengurus rumah tangga. Video yang berdurasi kurang dari 1 menit tersebut memperlihatkan seorang wanita dengan air muka tampak mendung dan ocehan apa adanya tanpa balutan rasa malu membeberkan pada publik”. Dengan nada penuh dramatisasi sang host acara itu menyampaikan berita curhat ibu-ibu di social media yang menjadi viral.
Sejenak Astuti tertegun dengan berita viral dari acara pagi bertajuk morning-morning happy dari sebuah stasiun televisi tersebut. Seolah mengusik jiwanya. Bukankah saat ini apa yang dialami wanita muda pelaku video viral tersebut sama dengan yang terjadi dengan dirinya saat ini?

Helaan nafas panjang mendadak merasuki rongga alveolinya. Menatap baby Ihsan yang satu jam lalu rewel tak mau disuapi. Semalam hanya tersuplai ASI tanpa henti, badannya sumer dan BAB berkali-kali. Otomatis, hampir semalam suntuk mata Astuti tak bisa terpejam. Begadang. Hingga membuatnya nyaris sholat shubuh kesiangan. Benar saja sarapan yang harus ia siapakan untuk Mas Burhan dan si sulung Iman harus terlambat dua puluh menitan. Iman yang sudah duduk di bangku sekolah dasar tahun ini juga tak ketinggalan ikutan rewel menambah kepanikan di pagi hari yang crowded karena semua minta dilayani.

“Kaos kakiku di mana, Bund?”
“Buku Paket IPA ku kemarin tak taruh di meja belajar kenapa ndak ada ya?”
“Bundaaaaa…Iman lupa kalau hari ini bu ustadzah meminta kami membawa kain perca untuk pelajaran SBK. Gimana dong Bund? Iman takut bilang ke Ayah kalau mendadak begini. Bisa-bisa Ayah marah, Bund.”

Mendadak jarum jam seperti berhenti berputar, memilih prioritas mana yang harus dikerjakan meski wanita adalah makluk multi tasking paling sempurna, tetapi karena semalam energinya habis untuk begadang, membuat atmosfer rumah jadi berbeda. Letih. Tentu saja itu penyebabnya.

Terngiang nasehat ibunda, bahwa jadi ibu itu modalnya cuma satu: sabar. Buru-buru ia menarik nafas sambil berucap istighfar. Saat ini bukan waktu yang tepat untuk menyuarakan nyanyian karaoke cuma-cuma kepada penghuni rumah. Keep smile and cooling down, sambil mensabar-sabari diri sembari membantu mencari peralatan si sulung Iman yang teledornya minta ampun.

Belum tuntas melayani si sulung, tangis baby Ihsan pecah terdengar dari ruang kamar sebelah. Buru-buru Astuti menujunya. Membujuk baby Ihsan untuk mau sedikit saja memakan bubur tim yang sudah disiapkan sedari tadi oleh Astuti. Sebagaimana bayi tidak bisa kita kendalikan seberapun kita memegang remote kontrolnya. Ia adalah makhluk kecil yang sedang butuh perhatian. Nempel dan nenen. Hanya dua hal itu yang mau dilakukan setelah Astuti yang sibuk membujuk dengan segala cara.

Dari arah meja makan Iman kembali menciptakan kegaduhan. Masih belum bisa mandiri dengan terus saja bertanya ini itu, di mana letak lauk dan nasi, dan lain-lain, dan lain-lain.
Kehebohannya yang tak berkesudahan memancing emosi Ayahnya yang sedari tadi terlihat berkomunikasi dengan seseorang di seberang sana. Urusan pekerjaaan barangkali. Jika menyangkut satu hal itu, Astuti pun tak berani menginterupsi sang suami. Astuti hanya menguati diri dan mensabari hati dengan memperbanyak istighfar dalam hati.
“Ndak sarapan dulu, Mas? Itu sarapannya sudah siap. Hanya mohon maaf Ihsan lagi rewel jadi ambil sendiri ya.”
“Gimana sih, kamu sih ndak bisa jaga Ihsan makanya dia sampai sakit begitu. Ya sudah aku berangkat sekarang, nanti aku sarapan di kantor saja.”
“Oh iya Mas, itu tadi Iman minta tolong di antar sebentar ke toko souvenir untuk membeli kain perca. Kemarin ada tugas dari sekolah untuk pelajaran SBK katanya. Maaf aku ndak bisa ninggal Ihsan, minta tolong ya, Mas?”
“Ini juga, selalu cari masalah. Awas, jangan diulang lagi!” , bola mata Burhan yang tak begitu besar seakan mau keluar bersama sumpah serapah yang baru daja ditumpahkan kepada sulungnya, Iman.

Burhanuddin Ahmad, seorang akuntan di sebuah perusahaan properti lulusan Universitas Negeri ternama di Jawa Timur. Sembilan tahun lalu laki-laki itu mempersunting Astuti- Astuti Kusumaningati, seorang sarjana pendidikan yang rela meninggalkan pekerjaannya sebagai guru di sebuah sekolah dasar Islam swasta demi ridho suaminya. Burhan dan Astuti menikah tanpa proses berpacaran, ia melalui proses ta’aruf lewat guru mengajinya saat masih tinggal di Malang dulu.

“Kalau masih akhwat itu amal  yaumiyah-nya harus dua ratus persen, lho Dek. Sebab, nanti kalau sudah jadi ummahat jika berkurang pun, sisanya masih seratus persen”. Terngiang kata-kata Mbak Murni, ustdzah pendamping dalam forum pengajian pekanan di kelompok Astuti. Sudah hampir lima belas tahun, tetapi kalimat itu seolah menjadi mantra sakti saat amal yaumiyah Astuti mulai kendor.

Saat ini ia juga sedang diuji. Mas Burhan tidak seperti dulu lagi. Ia tak lagi aktif hadir dalam agenda pegajian rutin pekanan. Beberapa kali Astuti mencoba untuk bertanya dengan pelan dan sabar. Akan tetapi, selalu saja berakhir dengan pertengkaran dan perang dingin tak berkesudahan. Akhirnya hingga detik ini pun Astuti lebih memilih bungkam. Mbak Ningsih guru ngaji Astuti sempat beberapa kali bertanya kepadanya. Tetapi setiap kali ditanya, Astuti tak sanggup menceritakan semuanya, sebaliknya yang tertumpah adalah air mata. Sambil mendekap baby Ihsan Astuti mencoba tegar.

Tetapi, semakin hari perubahan Mas Burhan semakin menjadi-jadi. Bahkan seringkali terdengar Mas Burhan berkata kasar tak hanya kepadanya tetapi juga kepada Iman, anak sulungnya. Astuti pun terus mencari cara bagaimana mengembalikan Mas Burhan seperti masa-masa awal pernikahannya hingga baby Ihsan lahir. Semua berubah, ditambah karirnya di kantor tempatnya bekerja juga semakin cermerlang. Sebaliknya akhlaqnya makin tak jelas arah. “Astaghfirullah…”, berkali-kali Astuti mengucap istighfar.

Uang dan Dunia. Semenatara kesimpulan Astuti mengarah ke dua hal itu. Pagi itu, Astuti habis sudah dimaki-maki lelakinya itu. Hanya karena pengeluaran rumah tangganya menurut Burhan besar pasak daripada tiang. Padahal Astuti sudah menjelaskan bahwa dana sosial dan beberapa kali Ihsan sakit membuat Astuti harus membawanya berobat ke dokter yang membuat pengeluaran tak terduga terjadi. Tetapi Burhan tak mau mendengar penjelasan Astuti, bahkan ia menuduh Astuti boros dan tidak bisa me-manage keuangan keluarga.

***



Berita tentang derita rakyat Palestina dan bombardir yang terjadi di tanah Gaza, menyusul pengumuman Donald Trump menetapkan Yerussalem sebagai ibukota Israel, membuat umat muslim seantero dunia mengucap sumpah serapah melaknat Yahudi beserta Israel dan Donald Trump tentu saja. Begitu juga Astuti, tak terasa air matanya meleleh menyaksikan berita kebiadaban itu.

Pagi itu sengaja ia siapkan semua kebutuhan Burhan, sambil beberapa kali meminta izin dengan pelan agar Astuti diperbolehkan mengikuti munasharah Palestina yang hari ini akan diadakan di silang Monas. Bersama teman-teman pengajiannya ia sudah berjanji akan hadir. Setelah menggunakan jurus rayuan mautnya, Astuti berhasil mengantongi izin dari suaminya itu dengan catatan Iman dan Ihsan tidak diperbolehkan turut serta, bagaimanapun caranya Astuti harus memikirkan solusi ini. Kediaman Bulek Lastri, tetangga rasa saudara menjadi tempat Astuti sejenak menitipkan kedua buah hatinya.

Astuti sudah sampai di silang Monas beserta rombongan teman-teman pengajiannya sesaat setelah acara dimulai. Menderas butiran hangat keluar dari kedua bola matanya yang tak tertahankan. Meski acara baru saja dibuka dengan tilawah, tetapi ia merasakan ruhnya telah terbang ke bumi para anbiya, kiblat pertama umat Islam, Palestina. Seolah turut merasakan penderitaan saudara-saudara sesama muslim di sana. Terlihat Ustadzah Wiwik salah satu tokoh muslimah berorasi. Dengan lantang ia menyuarakan pembelaannya pada bumi yang tertindas sejak lama itu.
“Saudara-saudara, ada 3 alasan kenapa kita berada di sini. Pertama, karena kita manusia. Sebagaimana manusia satu dengan yang lainnya pasti tidak akan sepakat dengan adanya penjajahan di atas muka bumi ini termasuk di bumi Palestina tercinta.
Kedua, karena kita Indonesia. Palestina adalah negara yang pertama kali mengakui dan memberikan dukungan terhadap kemerdekaan Indonesia kala itu.
Dan  yang ketiga, karena kita seorang Muslim. Seorang muslim itu ibarat satu tubuh, jika ada bagian tubuh yang sakit maka seluruhnya akan merasakan sakit, karena itu saudara-saudara kita di Palestina adalah muslim yang wajib kita bela dan jaga kehormatannya sampai titik darah penghabisan.”
“Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar!”
“Bebaskan Al Aqsha Bebaskan Yerussalem”.
“Tolak Yerussalem menjadi ibukota Israel”.
“Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar!”

Pekik takbir menggema memecahkan keangkuhan wajah Jakarta yang hari itu memutih. Astuti bersama dengan teman-temannya pun kemudian ikut menggalang dana. Ada yang tiba-tiba mengiris batinnya. Terbayang wajah suaminya yang kasar, sering uring-uringan dan menguji kesabaran.  Bergantian dengan wajah-wajah kusam, penuh peluh dan debu, wajah anak-anak Palestina berkelebat bergantian dengan wajah lucu dan cerdas anak-anaknya yang masih bisa merasakan makanan enak tiga kali sehari terhidang di meja makan tiap hari.

Pening kepala Astuti, remang-remang dalam pandangannya seulas senyum membersamai, meraih kotak infaq seraya melepas cincin maharnya di sana. Entahlah, saat itu ia tak lagi menggunakan logikanya. Biarlah, ia serahkan semua kepada sang penggenggam hatinya, semoga ujian ini segera berakhir, dan Burhan kembali menjadi seorang suami yang seperti di awal ia kenal.

***



Tangis baby Ihsan seolah menjadi sebuah alarm alami untuknya malam itu, mendadak terbangun dengan nafas terengah dan tubuh berlumuran peluh. Sejenak ia melirik ke jam weker di meja samping pembaringannya. Jam menunjukkah pukul 22.00 WIB, rupanya ia tadi terlelap saat menidurkan baby Ihsan sampai ia lupa belum melaksanakan sholat isya’ di awal waktu. Masih dengan langkah gontai ia berbegas mengecek kamar sebelah. Tampak guratan lelah dari wajah lelakinya yang masih berpakaian lengkap di atas pembaringan. Seketika degub jantungnya berdetak keras, saat mendapati tak ada cincin mahar bertengger di jari manisnya.

SELESAI

Bumi Lamadjang, 15 Februari 2018